Ads (728x90)

Dilihat 0 kali



Asahan,Sumutrealita.com

Dalam upaya mendukung ketahanan pangan keluarga di masa Pandeni Covid-19, PT. Pertamina (Persero) Fuel terminal Kisaran dan Rumah Zakat menggelar pelatihan gerakan budidaya tanaman hortikultura melalui hydroponik bagi warga kelurahan Kisaran Baru, Kecamatan Kota Kisaran Barat, Kabupaten Asahan, Selasa (23/6/2020) yang dilaksanan di Posko Posyandu SEHATI Pertamina yang berada di Jl. Diponegoro Gg. Perak Kisaran.

Pelatihan ini di ikuti sebanyak 30 warga yang tergabung dalam Komunitas Bank Sampah Bina Mandiri dengan mengikuti protokol kesehatan Covid-19 seperti mencuci tangan dengan sabun terlebih dahulu dan terus mengenakan masker selama kegiatan pelatihan.

Menurut Eko Priadi, Project Fasilitator Rumah Zakat, program pelatihan tersebut bertujuan untuk mengedukasi dan memotivasi masyarakat agar mampu mempersiapkan kebutuhan pangan keluarga secara mandiri, sehingga nantinya kebutuhan akan sayuran serta tanaman lainnya dapat diproduksi oleh setiap rumah tangga dengan mengoptimalkan media yang mudah diperoleh dan menggunakan metode ramah lingkungan. 

"Kita beri edukasi ke masyarakat bagaimana caranya menanam sayuran tanpa menggunakan pupuk kimia dan residu pestisida kimia. Sayuran yang kita konsumsi sangat sehat, apalagi karena dirawat sendiri, dan pupuk yang dipakai juga pupuk organik yang kita buat sendiri", ujar Eko.

Disamping menjadi solusi dalam pemenuhan kebutuhan pangan keluarga, program budidaya hydroponik itu juga dapat mengurangi sampah dan ramah lingkungan, serta sangat berpotensi menjadi alternatif sumber pendapatan keluarga, demikian hal itu disampaikan oleh Operation Head PT. Pertamina (Persero) Fuel Terminal Kisaran, Fachrizal. Menurutnya, berbudidaya tanaman hidroponik justru bisa menjadi alternatif lapangan pekerjaan baru bagi warga.

“Kami dari PT. Pertamina Kisaran sangat mendukung dan siap membantu pengembangan program hydroponik ini, apalagi warga kita sudah mampu produksi pupuk organik sendiri. Kami punya harapan besar, dengan adanya program ini warga kita semakin sadar lingkungan, kuat dalam ketahanan pangan, dan mandiri secara ekonomi.” kata Fachrizal dalam sambutannya.

Sementara itu, Risdani Yasir, Owner Sanggar Kreasi Daur Ulang Kabupaten Asahan, jika dilakukan dengan serius dan konsisten, budidaya tanaman hidroponik menjanjikan secara bisnis. Potensi pasarnya besar, karena sayuran hidroponik terbilang sangat menyehatkan. Selain karena ditanam dengan menggunakan air, tanaman tidak perlu disemprot pestisida kimia untuk membasmi hama.

Masih dikatakan Risdani Yasir, bahwa melalui hydroponik, warga juga dilatih untuk dapat melalukan budidaya tanaman hortikultura melalui berbagai media tanam sederhana lainnya yang dapat dibuat sendiri di rumah dengan memanfaatkan barang bekas. 

“Hidroponik pun bisa membantu untuk mengurangi sampah karena dapat dibuat dari barang bekas pakai seperti styrofoam bekas makanan hingga gelas dan botol plastik air mineral yang sulit terurai cepat di tanah, "kata Risdani Yasir. (DS)

Post a Comment

Disqus